Tuesday, August 29, 2017

Ujian Nasional Kehidupan

Semakin bertambah umur, hidup ini makin lucu rasanya. Makin banyak jenis orang unik yang saya temui. Makin banyak pertanyaan yang tidak terjawab. Makin tidak jelas kenapa kejadian A berakibat Z, bukan B.

Kalau memang hidup itu penuh ujian, kenapa sebelum manusia dilahirkan tidak diberi bimbingan belajar dulu oleh Tuhan? Supaya bisa naik kelas, zaman kita sekolah dulu harus rajin belajar dan mengerjakan PR, nilai harus bagus. Hidup itu banyak sekali yang diujikan tanpa adanya bimbingan. Seringkali, ujian diulang-ulang dengan soal yang sangat mirip, namun pengujinya berbeda-beda.

Konon, jika ujiannya datang lagi berarti mata pelajaran tersebut masih dalam status remedial. Ha-ha-ha. Kelihatannya untuk beberapa kompetensi hidup saya memang under-dog. Jeblog.

Waktu usia kanak-kanak ujian terberat saya adalah untuk menjalani lakon anak yang pesakitan. Kena angin, asma. Kecapekan, asma. Cium-cium kucing, asma. Apa juga yang dimakan demi peningkatan daya tahan tubuh, tetap berujung a-s-m-a.

Waktu remaja, ujian terberat adalah menerima perasaan jatuh cinta. Astagah. Mati-matian saya jatuh cinta kepada para pria yang kenal saya pun tidak. Pun kenal, biasanya jatuh cintanya kepada sahabat saya sendiri. Sungguh tragis.

Waktu menginjak dewasa muda, perjuangan terberat adalah menjadi mandiri. Dididik dari kecil untuk bisa memutuskan untuk diri sendiri, mencoba hal baru, tegar dan tak mudah mengeluh. Saya pikir saat sudah memiliki kocek sendiri, kemerdekaan ada di tangan sendiri. Ternyata, ibunda tak sudi berbagi kendali, meski dengan anaknya sendiri. Ironis. Saat mau mandiri, malah dianggap tak tahu diri. Ya, jarang pulang ke rumah, tidak minta nasehat ortu, apalagi minta uang jajan.

Perlu bab tersendiri untuk menceritakan ujian dalam kehidupan pernikahan. Heu-heu. Anggap saja seperti menulis kamus atau ensiklopedia -- bahasannya tumpang tindih kategorinya.















Helloween 2013



Buat WIsnu, Akira dan Andhika, kegembiraan Helloween terutama adalah mereka bisa memakai kostum seram dan mendapatkan banyak sekali permen!

Naaah, urusannya kostum yang rada ribet. 2 minggu sebelum hari- H mereka sudah pada ribut menentukan mau pakai kostum apa. Akira menyatakan mau pakai kostum tukang sulap, Andhika juga demikian. WIsnu kelihatannya sudah yakin untuk mengenakan kostum Jack the ripper.

Kebetulan perlengkapan untuk Wisnu ada dijual di Ace, sehingga tinggal mencari tongkat. Akira dan Andhika ngotot minta dibelikan perlengkapan sulap.

jubah dan topeng Wisnu kebetulan terbeli di Ace Hardware, hihi cukup menyeramkan untuk ukuran anak-anak. 


Andhika tidak mau terlihat seram katanya, meski acara ini bertema Helloween dan peserta lainnnya berlomba-lomba agar tampak menyeramkan. Barangkali kriteria hantu bajak laut cukup seram di konsepnya, ahahhah...






Buat mereka, Helloween adalah kegembiraan mendapatkan kembang gula dan kue-kue yang sangat banyak sambil berlari-larian bersama-sama.  Teriakan " trick or treat" menjadi sesuatu mantra untuk mendapatkan kemewahan kanak-kanak akan kembang gula aneka warna.

Mungkin pelajarannya bagi orang dewasa adalah, bahagia itu sesederhana menerima permen dengan penuh kebahagiaan.